Friday, 26 April 2013

Acer Iconia W510 Tablet: Intel Vs. ARM Dan Acer Vs. Apel


Tomshardware - Beberapa orang diantara kita masih mengatakan bahwa ISA x86 tidak akan pernah bisa mengejar ARM dalam hal efisiensi sumber tenaga. Daya analisis yang masih bertebaran kita bisa melihat serta menunjukkan bawah ternyata efisien CPU berbasis x86 bisa bersaing. Tapi muncul pertanyaan bagaimana Intel bersaing ketika kita semua menggali lebih dalam dan detail dari pengalaman pengguna yang terbiasa dengan lux dan pamor ?

Artikel ini mungkin akan merujuk kepada Iconia PC tablet dengan Windows 8 yang seharusnya sudah anda ketahui. Selain mengukur konsumsi daya Clover-Trail Atom berbasis Intel Z2760 di ARM Vs. x86: Rahasia Dibalik Efisiensi Intel Atom, kami ingin mengevaluasi Atom dan Windows 8 pengalaman pengguna menggunakan Acer Iconia W510 sebagai contoh kita. Pada saat kita selesai menguji, maka akan memiliki sebuah apresiasi baru untuk bagaimana perangkat keras yang solid dan baik produk pemikiran-out tidak perlu terikat bersama-sama. Acer memiliki jalan panjang di depan.

Kita semua suka cerita baik tentang papan bawah yang berjaya dalam menghadapi kesulitan. Ini perjalanan pahlawan klasik, ketika datang ke tablet dan smartphone, Intel dan Microsoft adalah orang-orang yang ingin mencakar cara mereka ke dalam mobilitas. Di sini, ARM dan pemegang ijin (Qualcomm, Nvidia, TI, Apple, dan sebagainya) adalah kisah sukses. Arsitektur ARM merupakan primadona-of-the-bola, menawarkan efisiensi tinggi dan kinerja tinggi-cukup, sedangkan x86 adalah langkah-adik, bekerja di dalam loteng.

Tapi ketika Anda mendengar cerita-cerita klasik tentang underdog kemenangan, ada kebenaran yang sederhana: mereka bukan tentang lemah yang menggulingkan Goliat tak terkalahkan. Kuda hitam tidak pernah lemah di tempat pertama. Sebaliknya, mereka menggulingkan favorit ketika musuh lebih tangguh gagal untuk melihat bakat yang ada selama ini. Untuk pelatih seperti Herb Brooks, tidak pernah ada keraguan bahwa Rusia bisa dipukuli.

Cerita-cerita ini sedikit dan jauh antara meskipun, itulah sebabnya mereka istimewa. Dan sering, menelepon seseorang atau sesuatu papan bawah adalah cara yang bagus untuk mengatakan putus asa kalah.

Kita semua melihat dua pertandingan-up hari ini: Intel vs ARM, dan Acer vs Apple.

Apakah ARM perusahaan menantang Goliat Intel menggunakan arsitektur RISC, divalidasi oleh mendukung Steve Jobs 'di iPhone asli ? Atau Intel sebenarnya diunggulkan, sebuah perusahaan yang tak percaya dapat mencocokkan kinerja yang hebat dengan efisiensi sebanding dalam amplop daya tak kenal ampun? Dan kemudian ada Acer, sebuah perusahaan yang paling sering dikaitkan dengan PC low-end. Namun, dengan Aspire S7 nya, itu menciptakan salah satu Ultrabooks terbaik pasar. Satu dekade yang lalu, Samsung adalah up-dan-pendatang, peserta Sony dalam ruang elektronik konsumen. Sekarang siapa yang di atas? Sepuluh tahun yang lalu, Blackberry dan Palm Treo adalah raja. Jadi, apakah Acer memiliki apa yang diperlukan untuk benar-benar menantang Apple raksasa?

Kita bisa mulai menjawab kedua pertanyaan dengan melihat Acer Iconia W510. Mengapa tablet ini, khususnya, yang unik? Nah, itu merupakan sebuah kolaborasi yang lebih erat antara Intel dan OEM dari apa pun terlihat sebelumnya. Sejumlah insinyur atas prosesor raksasa menghabiskan bulan mengambil perjalanan antarbenua ke Taiwan untuk membantu desain Acer perangkat, bersama dengan W710 dan S7 Ultrabooks. The Iconia W510 bukan hanya sepotong-Acer dikembangkan perangkat keras, melainkan hasil kolaborasi.

sumber tulisan dari sebuah publikasi online berfokus pada teknologi yang didirikan pada tahun 1996 oleh Jerman dokter Dr Thomas Pabst.

No comments:

Post a Comment